Tanggapan Teori Evolusi Darwin

Thursday, August 20th, 2015 - Biologi

Tanggapan Teori Evolusi Darwin – Pada kesempatan ini admin bacajuga.com akan berbagi tentang Tanggapan Teori Evolusi Darwin yang merupakan materi pelajaran Biologi SMA Kelas 12. Sebelumnya admin juga sudah berabgi tentang Perkembangan Teori Evolusi.

Tanggapan Teori Evolusi Darwin

Tanggapan Teori Evolusi Darwin

Perjalanan Teori Evolusi Darwin sampai sekarang terus mendapatkan kritik dan penolakan-penolakan dari berbagai ahli dan ilmuwan. Dalam konteks agama, Teori Evolusi terkait dengan keyakinan bahwa Tuhan adalah pencipta makhluk hidup, sementara Teori Evolusi menyangkal terjadinya fenomena tersebut dan menggantikan dengan konsep evolusi. Penolakan Teori Evolusi menurut beberapa ahli hanya merupakan conjecture atau dugaan belaka tanpa dukungan fakta. Adanya tingkatan kemajuan bentuk hidup, dari pengamatan fosil suatu strata ke strata berikutnya menunjukkan adanya perencanaan dalam penciptaan makhluk hidup dan bukan merupakan perubahan alami akibat adanya tekanan dari lingkungan.

Argumentasi lain dari ilmuwan yang menolak konsep Teori Evolusi adalah dipertanyakannya apakah variasi dapat terakumulasi sebagaimana yang dikatakan Darwin. Ilmuwan tersebut juga mempertanyakan apakah usia bumi cukup lama untuk memungkinkan seleksi alam sehingga menghasilkan demikian beranekanya makhluk hidup. Bukti-bukti fosil oleh beberapa ahli geologi tidak mendukung gambaran terjadinya evolusi yang bertahap. Jika suatu spesies berasal dari spesies lain melalui perubahan sedikit demi sedikit, mengapa tidak terlihat sejumlah besar bentuk transisi di manapun? Mengapa tidak ditemukan bukti-bukti spesies di kerak bumi dalam jumlah tak terhitung? Mengapa tidak ditemukan jenis-jenis peralihan dengan kekerabatan yang erat?

Saat ini sudah banyak buku yang ditulis ilmuwan yang menentang Teori Evolusi. Beberapa di antaranya: Norman Macbeth (1971, Darwin Retried: An Appeal to Reason), Michael Denton (1985, Evolution: A Theory in Crisis), Robert Saphiro (1986, Origins: A Sceptics Guide to The Creation of Life on Arth), Michael J. Behe (1996, Darwin’s Black Box), W.R. Bird (1991, The Origin of Species Revisited), Elaine Morgan (1994, The Scars of Evolution). Penolakan lain terhadap Teori Evolusi Darwin disampaikan oleh Harun Yahya, seorang penulis dari Turki. Harun Yahya (2004) menolak terhadap mekanisme yang menyebabkan terjadinya proses evolusi. Menurutnya, tidak pernah dikemukakan sebuah bukti yang menunjukkan bahwa seleksi alam telah menyebabkan makhluk hidup berevolusi.

Seleksi alam hanya menyatakan bahwa makhluk hidup yang lebih mampu menyesuaikan diri dengan kondisi alam habitatnya akan mendominasi dengan cara memiliki keturunan yang mampu bertahan hidup. Sebaliknya, yang tidak mampu akan punah. Sebagai contoh, dalam sekelompok rusa yang hidup di bawah ancaman pemangsa. Secara alamiah rusa-rusa yang mampu berlari lebih cepat akan dapat bertahan hidup. Akan tetapi, hingga kapan pun proses ini berlangsung tidak akan membuat rusa-rusa menjadi spesies lain. Dengan demikian, seleksi alam tidak dapat melakukan apa pun sampai variasi-variasi menguntungkan terjadi.

Mutasi didefinisikan sebagai pemutusan atau penggantian yang terjadi pada molekul DNA. Dalam kenyataannya, mutasi bersifat kecil, acak, dan berbahaya. Mutasi jarang terjadi, kalaupun terjadi kemungkinan besar mutasi tidak berguna sehingga karakteristik mutasi ini menunjukkan bahwa mutasi tidak mengarah pada perkembangan evolusioner. Suatu perubahan acak pada organisme bersifat tidak berguna atau membahayakan. Ada tiga alasan utama mutasi tidak dapat dijadikan bukti yang mendukung pernyataan evolusi sebagai berikut.

  • Efek langsung dari mutasi membahayakan. Karena, mutasi hampir selalu merusak makhluk hidup yang mengalaminya.
  • Mutasi tidak menambahkan informasi baru pada DNA suatu organisme. Mutasi tidak dapat memberi makhluk hidup organ atau sifat baru.
  • Agar dapat diwariskan pada generasi selanjutnya, mutasi harus terjadi pada sel-sel reproduksi organisme tersebut. Perubahan acak yang terjadi pada sel biasa tidak dapat diwariskan pada generasi berikutnya.

Darwin menyebutkan variasi dalam suatu spesies sebagai bukti kebenaran teorinya. Akan tetapi, variasi bukanlah evolusi. Variasi hanyalah hasil aneka kombinasi informasi genetis yang sudah ada dan tidak menambahkan karakteristik baru pada informasi genetis. Pada makhluk hidup, semua usaha pengawinan untuk menghasilkan variasi-variasi baru tidak meyakinkan dan ada batasan-batasan yang ketat di antara spesies-spesies makhluk hidup yang berbeda. Artinya, sangat mustahil bagi peternak mengubah sapi menjadi spesies berbeda dengan cara mengawinkan varietas-varietasnya.

Darwin mengemukakan bahwa makhluk dengan organorgan yang mirip (homolog) memiliki hubungan evolusi di antara mereka dan organ-organ ini diwarisi dari nenek moyang yang sama. Hal ini ditentang, karena homologi hanya merupakan argumen yang didasarkan kemiripan fisik. Tidak pernah dibuktikan satu fosil nenek moyang yang memiliki struktur homolog. Hal ini dibuktikan sebagai berikut.

  • Organ-organ homolog ditemukan pula pada spesies-spesies yang berbeda.
  • Kode-kode genetis beberapa makhluk yang memiliki organ homolog sama sekali berbeda.
  • Perkembangan embriologis organ-organ homolog benarbenar berbeda pada makhluk-makhluk yang berbeda.

Dengan demikian, riset genetis dan embriologis telah membuktikan bahwa konsep homologi yang dinyatakan Darwin sebagai bukti evolusi makhluk-makhluk hidup dari nenek moyang yang sama tidak dapat dianggap sebagai bukti. Menurut Teori Evolusi, setiap spesies hidup berasal dari satu nenek moyang. Spesies yang ada sebelumnya lambat laun berubah menjadi spesies lain dan semua spesies muncul dengan cara ini. Perubahan ini berlangsung sedikit demi sedikit dalam jangka waktu jutaan tahun. Hal yang menjadi penolakan adalah seharusnya terdapat banyak spesies peralihan selama periode perubahan yang panjang ini.

Kata Kunci :

penentang teori darwin,penentang teori evolusi darwin,teori darwin,tanggapan teori evolusi,tanggapan para ahli tentang teori darwim,teori penentang teori evolusi darwin mediterania out the africa the origin of spesies,Tanggapan mengeani evolusi,penentangan teori evolusi darwin,penentangan teori darwin,tanggapan para ahli dari teori darwin
Tanggapan Teori Evolusi Darwin | Baca Juga | 4.5
Leave a Reply
DMCA.com Protection Status blogging tips Top world_business blogs Literature Blogs