Pengertian Larutan Isotonik dan Contohnya

Thursday, April 9th, 2015 - Kimia

Pengertian Larutan Isotonik dan Contohnya – Larutan isotonik adalah larutan cair yang stabil dalam hal tekanan osmotik. Tekanan Osmotik pada dasarnya adalah tekanan yang kekuatan luar atau elemen memakai dinding sel. Dalam larutan isotonik, tekanan osmotik berarti bahwa sel-sel tidak mengecilkan atau menarik melainkan mengambang bebas dalam keadaan alami. Cairan semacam Ini memiliki beberapa manfaat penting. Bukan saja mereka penting untuk eksperimen kimia dan peneliti, tetapi mereka juga biasa digunakan dalam hal-hal seperti dalam pengaturan medis, dan populer dalam minuman olahraga dan larutan rehidrasi atletik lainnya, juga. Ketika cairan memiliki komposisi dasar yang sama seperti darah atau keringat manusia, mereka bisa berinteraksi dengan atau mengganti cairan ini relatif mudah. Mereka tidak akan menyebabkan perubahan kimia dalam tubuh dan cenderung sangat cepat bertindak.

Baca juga : Pengertian Katalis dan Jenis Katalis

Memahami Dasar Tonisitas

Dalam kimia, tonisitas adalah sebuah konsep yang mencakup tekanan cairan tertentu pada sel. Kebanyakan sel terdiri dari cairan yang terkandung dalam dinding sel, yang dikenal sebagai membran. Membran yang umumnya menjaga isi sel dari unsur-unsur dari lingkungan eksternal, tapi ini bukan untuk mengatakan bahwa isinya tidak berubah oleh lingkungan.

Pengertian Larutan Isotonik dan Contohnya

Ketika dua larutan air dari konsentrasi yang berbeda atau tonisitas dipisahkan oleh membran semipermeabel seperti dinding sel, air biasanya akan bermigrasi dari larutan kurang terkonsentrasi, atau hipotonik, sisi ke sisi yang lebih pekat, atau hipertonik, sisi dalam berupaya untuk membawa kedua belah pihak dalam keseimbangan. Proses ini dikenal sebagai osmosis. Semakin besar perbedaan konsentrasi dua larutan, semakin tinggi tekanan osmotiknya, dan akibatnya semakin cepat transfer osmotiknya.

Baca juga : Pengertian Hidrokarbon

Dampak terhadap Sel Hidup

Jika sel hidup, baik manusia, hewan, atau tumbuhan, ditempatkan dalam cawan air murni, tekanan osmotik akan hampir selalu menyebabkan air dari hidangan untuk bermigrasi ke dalam sel, menyebabkan sel membengkak dan mungkin pecah. Sebaliknya, jika sel ditempatkan dalam cawan air yang mengandung zat terlarut dalam konsentrasi yang lebih tinggi dari sel, air akan mengalir dari sel keluar ke dalam larutan, menyebabkan sel mengerut dan mati. Jika sel ditempatkan dalam cawan larutan isotonik, tidak akan ada pergerakan air. Sel hidup memiliki konsentrasi zat terlarut yang signifikan dan sangat sensitif terhadap lingkungan luar mereka.

Ini adalah sifat osmosis bahwa identitas zat terlarut tidak masalah. Dengan demikian, garam, gula, dan senyawa larut lainnya adalah semua efektif mengatur tekanan osmotik. Semua dapat digunakan untuk mempersiapkan cairan isotonik dan solusi.

Baca juga : Pengertian Herbisida dan Pestisida

Pentingnya Cairan Isotonik

Salah satu penggunaan yang paling penting dari cairan isotonik dan larutan dalam kedokteran, dan peneliti medis sering menghabiskan banyak waktu mempelajari dan memahami tonisitas yang berkaitan dengan berbagai proses tubuh. Pada sel umumnya hanya akan tumbuh dalam larutan isotonik, dan setiap obat yang diberikan secara intravena harus disesuaikan menjadi efektif isotonik dengan darah manusia. Agen ukur standar natrium klorida; larutan 0,9% natrium klorida dianggap isotonik dengan darah, walaupun sebenarnya tekanan osmotik yang sebenarnya sedikit lebih tinggi.

Larutan ini sering digunakan untuk mendukung dan menstabilkan IV menetes dan kadang-kadang bahkan suntikan dan vaksinasi. Mempersiapkan obat yang berbeda dan terapi natrium klorida juga dapat membantu mereka bubar lebih merata dan menjaga konsistensi lebih seragam.

Baca juga : Pengertian Destilasi (Penyulingan)

Minuman Olahraga

Minuman olahraga, minuman dasarnya ditingkatkan dengan elektrolit dan gula untuk menggantikan mereka yang hilang dalam keringat melalui olahraga berat, biasanya baik isotonik, hipertonik, atau hipotonik, tergantung pada formula produsen. Larutan isotonik yang mengandung zat ini umumnya dianggap terbaik bagi mereka yang terlibat dalam kegiatan atletik normal, sedangkan versi hipertonik diarahkan lebih ke arah penyediaan energi selama berkelanjutan, acara daya tahan tinggi. Minuman olahraga hipotonik, sebaliknya, umumnya terbaik untuk atlet yang membutuhkan cairan tanpa meningkatkan energi karbohidrat ditambahkan.

Baca juga : Pengertian Afinitas Elektron

Kata Kunci :

contoh soal larutan isotonik,jurnal pengertian hipertonik dan contohnya,apa fungsi dari gambar dari hipotonik isotonik hipertonik,contoh larutan isotonis,contoh soal isotonik,gambar isotonik,isotonis pada hewan,pengertian isotonik hipotonik dan hipertonik,pengertian isotonis m
Pengertian Larutan Isotonik dan Contohnya | Baca Juga | 4.5
Leave a Reply
DMCA.com Protection Status blogging tips Top world_business blogs Literature Blogs